wahabinews

Mengungkap Fakta Wahabi

Nashiruddin al-Albani Kontradiktif di dalam Menetapkan Status Hukum Perawi

Pada sebuah riwayat yang menjelaskan tentang sebuah dalil tawassul, al-albani mengingkari tentang keshahihan riwayat tersebut dengan  bersikeras menyatakan bahwa salah satu sanad riwayat tersebut, Sa’id ibn Zaid adalah pribadi yang cacat dan lemah.

Di dalam bukunya at-Tawassul anwaa’uhu wa ahkaamuhu, demi untuk mengharamkan hukum tawassul, beliau berani menghukumi Sa’id ibn Zaid sebagai cacat dan tidak tsiqah (tidak dapat dipercaya).

Mari kita lihat pernyataan beliau ini yang termaktub di dalam kitab karya beliau sendiri “at-Tawassul Anwaa’uhu wa Ahkaamuhu halaman 126″:

Perhatikan yang saya beri tanda kotak merah:

Aku (al-Albani) berkata: “Sanad ini dinyatakan lemah, tidak selayaknya dijadikan hujjah/dalil dikarenakan oleh tiga hal: Pertama, Sa’id ibn Zaid adalah saudara Hammad ibn Zaid yang lemah. Telah berkata al-Hafizh di dalam [[at-Taqrib]]: ‘Dia adalah perawi jujur yang suka berhalusinasi’. Adz-dzahabi berkata di dalam di dalam [[al-Mizaan]]: Yahya ibn Sa’id: ‘Dia lemah’, Sa’di berkata: ‘Tidak dapat dijadikan hujjah.’ Mereka melemahkan hadits-haditsnya, an-Nasa’i dan yang lain berkata: ‘Dia tidak kuat.’ Dan Ahmad berkata: ‘Tidak ada masalah dengan Sa’id ibn Zaid, sedangkan Yahya ibn Sa’id tidak memakainya.’ “

Nah, menurut pernyataan beliau di atas, beliau menetapkan bahwa Sa’id ibn Zaid adalah lemah dan tidak dapat dijadikan hujjah.

Namun, anehnya di kitab beliau yang lain yaitu Irwa’ al-Ghalil jilid 5 halaman 338disebutkan bahwasanya Sa’id ibn Zaid dinyatakan baik sanadnya. Mari kita lihat Irwa’ al-Ghalil jilid 5 halaman 338:

Perhatikan yang saya beri tanda kotak merah:

Aku (al-Albani) berkata: “Dan ini adalah sanad yang baik. Semua perawinya adalah orang-orang yang terpercaya (tsiqah). Mengenai Sa’id ibn Zaid –saudara Hammad ibn Zaid–, hadits-haditsnya tidak turun dari darajat hasan, insya’ Alloh Ta’aala. Dan telah berkata ibn al-Qayyim di dalam [[al-Farusiyyah]]: ‘Dia sanad haditsnya baik’. “

Nah, saling kontradiksi bukan? Di satu sisi beliau mengatakan Sa’id ibn Zaid lemah sanadnya, namun di satu sisi beliau menetapkan Sa’id ibn Zaid sebagai sanad perawi yang tsiqah yang derajat hadits-haditsnya tidak turun dari derajat hasan.

Kesimpulannya adalah, al-Albani pada saat memerlukan dalil-dalil untuk mengharamkan amalan tawassul beliau dengan beraninya mendhaifkan Sa’id ibn Zaid. Namun, di tempat lain ketika al-Albani memerlukan hadits Sa’id ibn Zaid sebagai pendukung dalilnya, maka beliau menyatakan bahwa Sa’id ibn Zaid adalah orang jujur, terpercaya, dan sanadnya tidak turun dari derajat hasan.

Demikian saya sampaikan apa adanya, silakan para pembaca yang budiman untuk memberikan penilaian sendiri atas kualitas keilmuan al-Albani di bidang ilmu Hadits.

Semoga bermanfaat.

 

 

Sumber:

Jundu Muhammad
http://jundumuhammad.wordpress.com/2011/09/04/nashiruddin-al-albani-kontradiktif-di-dalam-menetapkan-status-hukum-perawi/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on Mei 3, 2012 by .
%d blogger menyukai ini: